Semalt: Bagaimana Plugin WordPress Berfungsi

Membuat plugin WordPress anda sendiri tidak begitu sukar, dan ia dapat menyelesaikan pelbagai masalah di laman web anda. Menyalin, mengedit dan menampal kod tidak mencukupi kerana anda harus memahami bagaimana plugin WordPress berfungsi dan cara memperbaruinya dalam fail functions.php. Plugin adalah cara yang selamat untuk menyesuaikan laman web anda.

Jason Adler, pakar top dari Semalt , memastikan bahawa sangat mudah untuk memulakan dengan pemalam WordPress anda, dan anda dapat mengetahui bagaimana ia berfungsi. Plugin Wordpress adalah skrip PHP atau kod yang dapat mengubah susun atur, rupa dan masa muat keseluruhan laman web anda. Mereka menyediakan fungsi lengkap dengan cangkuk, dan itulah sebabnya memahami bagaimana kerja pemalam WordPress sangat penting bagi setiap blogger dan webmaster. Sama seperti tema yang diperlukan untuk menambahkan fungsi dan melihat ke laman web anda, plugin WordPress meningkatkan prestasi halaman web anda.

1. FTP ke laman web anda

Perkara pertama yang perlu anda fahami adalah bagaimana FTP berfungsi, dan ini dapat dilakukan dengan menggunakan program FTP tertentu, seperti Coda. Sekiranya anda tidak mengetahui apa-apa mengenai FTP, kami mencadangkan anda melupakan langkah ini dan teruskan ke langkah seterusnya.

2. Navigasi ke folder pemalam WordPress anda

Sebaik sahaja anda mendapat akses ke laman web melalui FTP, langkah seterusnya adalah menavigasi ke folder pemalam WordPress. Folder ini terletak di bahagian / wp-content / plugins dan senang dijumpai.

3. Buat folder baru untuk pemalam

Untuk setiap pemalam yang anda buat, penting untuk membuat folder yang berasingan. Ini mudah dibuat, dan anda hanya perlu pergi ke papan pemuka WordPress dan masukkan nama folder anda. Tidak perlu memasukkan tanda sempang, ruang, istilah atau kata lain yang serupa yang sukar ditebak.

4. Buat fail PHP utama untuk pemalam WordPress

Pada langkah seterusnya, anda harus membuat fail utama, yang harus menjadi fail PHP di dalam folder plugin WordPress anda. Pastikan anda telah memberikan nama yang betul untuk fail ini seperti my-only-plugin.php. Setelah anda menamakannya, jangan lupa untuk mengedit fail dan menyimpan tetapan sebelum menutup tetingkap.

5. Siapkan maklumat pemalam

Langkah terakhir dan yang paling penting adalah menyalin dan menampal maklumat pemalam anda ke dalam fail utama. Anda harus memastikan bahawa anda telah memasukkan kod berikut ke fail dan menyimpan tetapannya.

<? php

/ **

Nama Plugin: Plugin Sahaja Saya

Plugin URI: http://www.abcmywebsite.com/my-only-plugin

Penerangan: Ini adalah pemalam WordPress pertama saya, dan saya dengan senang hati membuatnya.

Versi: 2.0

Pengarang: Nama Saya

Pengarang URI: http://www.abc.mywebsite.com

* /

Kod ini adalah komen PHP, yang tidak akan dapat dilihat secara langsung di bahagian pentadbir WordPress anda. Walau bagaimanapun, WordPress menggunakan kod ini dan data yang relevan untuk mengeluarkan nama pemalam anda dan membantu anda mendapat manfaat dari pemalam lain juga. Anda harus memahami sepenuhnya maklumat dan mengingati kod yang disebutkan di atas jika anda ingin mengetahui bagaimana plugin WordPress berfungsi dan menjalankan pelbagai fungsi mereka setiap hari.

mass gmail